Bagi Orang Papua, Sejak Umur Berapa Mereka Pakai Koteka? -

Categories

Bagi Orang Papua, Sejak Umur Berapa Mereka Pakai Koteka?

Shares
Read Carefully

 

Jakarta – Koteka sudah sangat identik dengan orang Papua. Tapi sebenarnya, sejak umur berapa mereka memakai koteka?

Koteka merupakan busana asli Papua. Koteka digunakan untuk menutupi bagian alat kelamin pria. Tapi sebenarnya, sejak usia berapa orang Papua mulai pakai koteka?

Peneliti Balai Arkeologi Papua, Hari Suroto punya jawabannya. Menurut Hari, koteka memang sudah mulai dikenalkan sejak orang Papua masih kecil, lebih tepatnya saat balita.

“Koteka mulai dikenakan oleh generasi muda Pegunungan Tengah dan Meepago sejak balita. Sejak dia sudah bisa berjalan sendiri,” ungkap Hari kepada detikcom, Rabu (31/7/2019).

Namun sayang, penggunaan koteka zaman sekarang sudah bergeser oleh kemajuan zaman. Anak muda Papua saat ini sudah banyak yang meninggalkan koteka dan berganti menjadi pakaian modern.

“Saat ini, generasi tua di pegunungan tengah Papua dan daerah Meepago tidak mengajarkan generasi muda untuk memakai koteka, begitu pula pendidikan formal juga tidak mengajarkan,” imbuh Hari.

Hari mengkhawatirkan bahwa kebudayaan asli Papua, berupa Koteka akan punah di masa depan. Jika tidak ada yang mau memakainya lagi, Koteka hanya akan jadi suvenir belaka. Labu bahan pembuat koteka juga akan jadi bahan sayuran saja.

“Pada masa mendatang dikhawatirkan labu pembuat koteka hanya dijadikan sayur untuk dikonsumsi, sebagai obat tipes atau obat sakit tenggorokan, serta koteka dijual sebagai souvenir,” ungkapnya.

 

Foto by Elvan Dany Sutrisno/detikTravel

 

Padahal Koteka memiliki arti tersendiri bagi kebudayaan Papua. Menurut penelitian Hari, masing-masing Koteka memiliki ciri khasnya tersendiri.

“Koteka masing-masing suku di Pegunungan Tengah dan Meepago bervariasi dan memiliki kekhasan tersendiri. Suku-suku di Pegunungan Tengah yang memakai koteka yakni Suku Dani, Yali, Lani, Amungme, Moni dan Mek, yang meliputi 10 kabupaten. Sementara di wilayah Meepago yang meliputi Nabire, Deyai, Dogiyai, Paniai, Mimika dan Intan Jaya,” jelas Hari.

Sungguh sangat disayangkan jika nanti Koteka sebagai kebudayaan asli Papua harus tersingkir oleh modernitas. Sebisa mungkin kebudayaan asli seperti ini harus dilestarikan agar tidak punah di masa depan.

By; Wahyu Setyo Widodo

Source;

https://travel.detik. com/travel-news/d-4646408/bagi-orang-papua-sejak-umur-berapa-mereka-pakai-koteka?tag_from=wp_cb_lifestyle_list

Top